Yang Selalu Bisa Berjalan Bersama

Dalam hati yang penuh harap,

Kadang kita lupa, siapa yang lebih berkuasa

Merasa lebih berhak mengatur dan merasa lebih tau,

Bagaimana seharusnya laju dunia.

 

Dalam hati yang penuh harap,

Kadang kita lupa perhatikan, hal baik apa yang sedang bekerja.

Merasa paling benar dan merasa tau bentuk terbaik wujudnya apa

 

Dalam hati yang penuh harap,

Kadang kita lupa beda niat baik & prasangka

Sesama niat baik tidak bersebrangan, melainkan prasangkalah di sisi lainnya

 

Dalam hati penuh harap,

Kita tidak boleh lupa, bahwa setiap hal ada waktunya

Kita tidak boleh lupa,niat baik selalu bisa berjalan bersama

Tanya “kapan” & Cerita Hati

Menjelang hari raya idul fitri nih. Tiap tahun hadapi ini(pertanyaan) kapan), dan masih merasa ganggu ajah. Hmm.., Selama moodku bagus dan terkendali dibikin enjoy aja, sih. Jawab sekenanya. Atau klo yg nanya udah sepuh ta mintain doa agar mudah jodoh. Tahun2 lalu itu berhasil membungkam mulut mereka bertanya lebih lanjut. Dan yg lebih penting, reputasiku sebagai anak manis patuh sopan tetap terjaga. #nyengirsetan#

Sbenernya kalo ketemu mereka (kerabat,sodara,teman siapapun)  yg pendiem, maka reflek yg aku pelajari ( conditioning reflects) tentu nyapa duluan, lalu aku pun bertanya pertanyaan laknat “kapan”. Jeng..jeng!!! Tanpa maksud, tanpa berfikir dulu. Hohoho.. So,… sebenernya aku menyadari bahwa bertanya kapan adalah dosa kolektif.

Kmrn itu, sadar begitu meluncur dari mulutku , apapun jawab mereka, (sebagai konsekwensi rasa bersalah) reaksiku adalah, “Pasti bisa alon2 wae..nikmati segala rasa dan Smangaaatt!!!”. Shouldn’t mean it. Ga smua org yg bertanya gitu bener2 peduli. Kdg cuma cari bahan obrolan. Ga perlu bawa perasaan juga sih, baper lu! Ga perlu diambil hati lah.. Iya to?

Bgmn baiknya persiapan, jalan cerita ga pernah 100% sesuai rencana. Sebagaimana cerita diawal bahwa meski sering berhasil menjaga reputasi dan membungkam mulut mereka dengan anggun. Disisi lain, somehow.. aku ga bisa membungkam suara hatiku sendiri. “Iya bener loh pit, kapan lu nikah? Pacar aja g ada.” Aaagkkh,, ini semacam perasaan yg mendrama yg lebay. Kepikir juga sih… lintasan pikiran siapa yg bisa mengontrol. Sekaliny kluar harus segera dialihkan ya.., ndak merusak mood dan jd alay. Hehe..

Tahun sebelum ini ada kejadian di tengah kerabat dekat lagi berkumpul, tibalah waktu ada yg nanya kapan ke aku lalu seperti biasa ku jawab elegantly.. beres. Eh, ada kerabat lain yg dengerin percakapan kami dan malah marahin si penanya,”Kamu tu loh, Ga sopan nanya “kapan”..ga ada habisnya tau. Bukane bantuin malah bingung yg ditanya gitu..”. Mringis lah aku. Yg diserang aku kenapa yg sewot dia..? Siapa yg baper, guess who??

Lalu jawabnya penanya bisa diprediksi,”Cuman nanya juga. Daripada ga ada bahan omongan, nanti dikira ga perhatian. Lagian pipit loh gpp. Pertanyaanku niatnya juga baik. Nanya kapan nikah, org umurnya juga cukup (mksdnya mgkn lebih.red) klo ga ditanya malah kasian.. diingetin tu makasih.” Sewor war dihari lebaran. Wkwkwk

Well, tapi dia nanya “kapan” dan ingin dimengerti dan minta aku berterimakasih..?? Batinku. Hellloouuuwww!! Please, maksd lu slama ini aku ga mikir umurku segini? Apa klo mikir harus ngomong ke orang? Apa kamu fesbuk nanya “apa yg sedang kamu pikirkan?” (T.T) harga diriku yg tadinya masih anggun rusak deh.. Tadinya aq ga pgn sedalem ini, tp penjelasanya bikin hilang respect ya..

Well, kejadian itu cuma sekejab lalu aku lupakan kug. Klo ga dilupain, mgkn aku ga punya waktu buat mikirin diri sendiri. Mikir pake baju apa, ngurus keuangan dan nyempetin waktu nonton drama korea atau ngegame itu sudah sangat menyita waktu.Haha.. kan saatnya memaafkan. Pas nulis ini aja inget lagi.. mempersiapkan amunisi hati sambut hari fitri.

Lagipula ini hari istimewa buatku dan bbrp org didekatku yg lahir bareng tanggalnya. Its gonna be awesome story in next year and the years after..

Menjadi dewasa ternyata ga selamanya menakutkan. Pun bukan berati ga bisa main2 kayak pas anak2. Tanggungjawab emng berat, ditambah sikap org2 yg berharap kita dewasa tanpa mereka memperlakukan kita dgn dewasa.. hoho.

Yups, dewasa emg gitu.. salah satu amunisi utamanya penerimaan diri. Menerima kondisi bahwa akan selalu ada org2 yg menyebalkan bukan berati org yg menyenangkan itu sedikit.

Menerima akan selalu ada org yg membuatmu bersedih hingga menangis, bukan berati org yg membuatku damai, bahagia dan tertawa jumlahnya sedikit.

Menerima akan selalu ada rasa lelah dan bosan, bukan berati masa excited, berdaya dan bersemangat itu sebentar.

Menerima akan selalu ada masa sulit, bukan berati Tuhan tdk memudahkan dan kurang berkah.. smua ada manfaatnya kug.

Menerima akan selalu ada rasa pahit, bukan berati kopi itu tidak nikmat.. malah sebaliknya. Huehehe..

Jangan takut bertambah usia, disyukuri dan menikmati setiap langkah proses yg kita jalani.. belajar dari setiap rasa. Happy birthday, my self :))
IMG_20150601_113444

Meja Makan

image

Untuk apa menikah? Mengapa harus menikah?
Hingga usia ini masih belum siap menikah. Payah.. terlalu sibuk memilih dengan siapa harus menikah sampai lupa bertanya, apa yg mau dilakuin stelah nikah? Jwbn pada umumnya memang melanjutkan proses berkembangbiak.. membentuk keturunan yg baik, yg bs membawa bangga kibarkan panji agama. Amin… katanya gitu, aku ga pernah yakin.

Ku kira dlm hidup kita hanya cm harus belajar. Dan membentuk kluarga itu salah satu medianya.. Blajar agama, belajar ilmu pengetahuan, belajar bermasyarakat.. ada sempat terlupa sepertinya, belajar makan.😀

Utk hidup kita perlu makan, tentu hidup bukan utk makan. Tapi begitu pentingnya makan bahkan diatur sedemikian detail dlm islam. Brapa kali mengunyah, makan makanan seperti apa yg boleh dikonsumsi dan yg tdk…bagaimana mengolahnya, bagaimana menyembelihnya, bagaimana cara mendapatkan uang utk makan pun diatur.. ini cukup bgt nunjukin bahwa makan itu penting. Lalu hubunganya dengan menikah apa?

Jadi aku nanti pgn kalo menikah itu punya meja makan. Sehingga bisa makan bersama keluargaku semuanya.. menatap dekat mata dan ekspresinya mereka, bercengkrama, bercerita ttg aktivitas masing2.. sehingga bukan hanya sayur dan lauk yg masuk tubuh kami tapi juga doa, perhatian dan kehangatan kluarga.. setiap hari🙂

merasa akan ada proses tumbuh bareng kalo makan aja bareng, tumbuh sebagai mamalia maupun tumbuh sebagai ruh yg punya semangat bermanfaat utk sesama. Krn kita lahir tdk lgsg menjadi manusia super, kita bergerak.. kita tumbuh…dibimbing, membimbing.. ditumbuhkan, menumbuhkan..

Apakah ini alasan yg cukup untuk menikah?

*Msh saja geje

Berbicara dengan si Embuh

Tadi siang mergoki seorang muridku bicara sendiri di luar depan samping pintu kelas. Bikin merinding barbie.. aku ga kepikiran tentang makluk halus, sih.. tapi si peserta didik ini mengalami kemunduran motivasi belajar yg menyedihkan. Ter-alienasi..tidak pernah menatap mata, selalu menghindar. Sebenernya cukup aktif, meski tidak terlibat organisasi/club sekolah tapi dia ketua kelas yg peduli. dlm lomba kelas selalu berada didepan.. bahkan dia kandidat kuat jd cak sekolah (semacam abang-none), badanya tegap-tinggi ga kurus dan ga gemuk.. cukup ganteng lah tp kegantengan yg memudar karena aura yg redup. Hmm.., bbrp kali konseling tdk menunjukan hasil yg signifikan.. malah kejadian kayak hari ini.. T.T

Di kelas, tmn2nya sibuk mengisi angket study habit. Aku buka2 buku kerjanya, Gambar Hasil tes grafis yg dibuatnya menunjukan kelemahan hati, tidak ada kemauan, kesedihan dan bekas luka yg menonjol. Ah, aku ga bisa melihat sisi baik dari tes itu.. aku duduk di bangku sampingnya, menanyakan sedikit ttg progres semangat belajarnya yg memang selalu aku minta laporanya dr dia, dan…memastikan luka nya apa masih terasa..
“kamu bisa solat khusyuk, mas?” Dia menggeleng.. entahlah.. ketok sedih bgt raut mukanya td, ga terasa mataku yg dr sono cengeng iki berkaca2. Ngopo yo? -___-‘ embuh.. dia bahkan ga cerita apapun.. kug aku sedih bgt..

Lain kelas lain lagi ceritanya.
Di kelas satu lagi cukup menyenangkan, berniat menghemat kalimat malah do ngruyuk konsultasi masal ttg move on melupakan mantan sampai sibling rivalry.. hihihi.. lucu itu nemu jagoan (most populer ñ kece guy) yg ternyata grafisnya nunjukin klo dia bergantung sama ortunya.. anak papah gito..😀 Brasa dpt jackpot klo dia melanggar aturan lagi, diejek aja anak papah. Beres.. :p
Saat dekat bgt sama anak2, disisi lain kdg aku merasa bukan guru yg cukup baik. Punya byk peer disini.. krn para master catur di kelas ini pada gagal ujian tengah semester di mata pelajaran matematika. Ckckck
Tipe kelas “yg penting happy”.. bisa apa lagi aku selain ikut happy..

Hari ini ga masuk kelas neraka, kelas yg anaknya pintar2 tapi.. kesopanannya nol besar. -___- aku sering dibuat kesel disitu. Asal kondisiku normal bs atasilah ya.. Pas PMS perlu bgt tdr cukup, minum air putih cukup dan baca humor banyak2 sblm masuk kelas itu.. nguncali solawat akeh2..Ujian hidup tenin ngadepin remaja salah satu penghuni kelas neraka.itu. Kayak melihat diriku dimasalalu dimatanya.. #eh. Bbrp kesempatan kelas jd kacau gegara satu org itu. Si bocah yg bikin otakku sering memanas ituu… hari ini bikin aku tersenyum geli.. tepatnya bukan krn dia-nya sih, tp krn anak manja dikelas bawahnya ngaku suka ke anak dr neraka itu didepanku.. huahuahua..  sambil berbunga2.. Tuhan emg Maha Adil.. Msh cinta sepihak, toh itu tetap cinta. Entah knp nemu hal yg baik ttg si anak dr neraka itu bikin aku seneng.. klo aku benci dia harusnya aku nahan si cewe dr kelas sepuluh utk suka bocah ga punya sopan-santun.
Well, melihat sisi positif itu susah.. saat menemukanya diantara hal negatif itu rasanya nemu sumur ditengah padang pasir.. subhanalloh..

Hari ini embuh banget.. dan dengan embuhnya aku kug menulisnya..

“Because sensationalism is a good way to distract from real issues”, merasa ga jernih bgt sampe ga bisa melihat yg sebenar-benarnya terjadi..

Yach, hanya sedikit org yg bs merasa.. kebanyakan menghakimi dengan hanya melihat saja.

Gusti Alloh mboten sare, mas

Profesi yang paling tinggi well-being nya kayaknya memang guru.😀

Di sekolah yg skrg nemu anak2 yg suaranya merdu bgt pas tadarus Al-Qur’an pagi hari sebelum KBM (kegiatan belajar mengajar) di mulai. Betapa tidak bikin damai hati dlm mengawali hari..

Sbenernya aku suka dtg telat sehingga jarang menikmati moment itu..(hahaha) sekali-kali dtg pagi bener2 bikin sensasi WOw di hati. Awesome deh! Kayak pagi itu(aku lupa tepatnya kapan) aku intip ruang kecil tempat asal suara merdu bersama alat2 pengeras suaranya. Ternyata anak kelas 3, kebetulan aku tdk ngajar klas 3 jd aq ga apal namanya. Anak bersuara merdu itu tampangnya klo masuk ftv mungkin jd petani ndeso atau malah preman. (Hehe..peace ya mas!!😀 ) Alloh Maha Adil lah ya.., bahkan afgan yg… udah ganteng suaranya kece tapi cupu. (Duh, tetep!)
Balik lg ke anak kelas 3 itu, posisi tangan kanan pegang mic, tangan kiri pegang Al-Qur’an.. yg unik adalah kaki kanannya disilangkan diatas kaki kiri, dan dia ga pake sepatu.. Alamakk.. anak ini bener2 minta di BK. Berhenti di pintu, aku mung geleng2 kepala.. ealah, yg bersuara merdu kuwi trnyata..😄

Kejadian lain di waktu yg lain. Ibu2 guru pada ribut ngebahas si anak kelas 3 bernama imin.
“Ho oh, itu dari kelas 2 kayak gitu..”
“Bener2, dibilangin iya2 bu.. besok ya gitu lagi. Ga pernah pake sepatu.”
“Udah sampai waka kesiswaan, kepala sekolag juga menegur itu dia kayaknya ga bergeming”
Obrolan ibu2 itu asyik bgt mbicarakan trsangka.
“Sinten to, bu?”, tanyaku penasaran.
“Alah kuwi loh mbak, anak kelas 3. Imin..”
“Hehe..Nama panjangnya siapa bu? Kug lucu men namanya..”,sok penasaran. Padahal ga perduli.
“Halah mbuh sopo, pokok ya imin..hehe.. lha bocahè yo koyo embuh. Uangel dikandani..”

Saat rekomendasiin bidikmisi & snmptn.
“Nama panjangmu siapa, mas?”, aku nanya sambil ngecek data yg sudah dimasukan operator di laptop.
“Ahmad Alfarisi Muhaimin.”
“Oh, ini ya.. eh, kamu tu imin ya?”. Gak bs nahan senyum inget kelakuanya pas tadarus dan reaksi ibu2 guru.. owalah. Bener2 unik..
“kelas apa? Nilai rapotnya?”
“Ipa satu, 1444… bu itu itu tgl lahir saya salah, bu..kebalik bulan dan tanggalnya 11 April harusnya ditulisnya 4 November.”
“Ohiya.., sik..aq ga bs benerin tgl lahir. Nanti bilang operator. Dicatat sik kesalahanya. Namanya udah bener?”

Besoknya
“Bu, tanggal lahir saya belum dibenerin?”, tanya imin menghampiriku.
“Ini masih proses, sehari katanya maksimal 7hari. Sabar to..”, jawabku.
“Beh, kug bisa salah.. nanti takutnya ga bisa lolos bu..”
“Bisa..bisa.. santai aja. Yg penting belajar, nanti diusahakan”.
“Tapi kalo krn kelalaian..”, kalimatnya ngambang.
“Hehe.. mungkin memang ini bukti Gusti Alloh mboten sare mas.., sampean biasanya juga lalai bikin kesel bpk-ibu guru.. sama aja kejadianya ga sengaja”, aku ngomong ringan aja sambil ketawa liat ekspresinya.
“Inggih bu, akan saya inget hal ini..”, tampangnya sungguh2. Alhamdulillah, semoga istiqomah. Momen2 kayak gini yg dirindukan setiap guru..saat anak2nya sadar kebesaran Tuhan-nya.

Alloh nunjukin kuasa-Nya sgt detail hinggal hal2 terkecil. Mahasuci Alloh🙂

😄

Aku bersyukur maka Aku ada

Slamat sore..
Well ya, smangat bgt habis minum kopi trus ngepel rumah. Kafeinnya terasa ga sia2.
Minum air putih yg banyak trus kipas2. Subhanalloh, nikmat mana yg kita dustakan..

“Ga ada bahagia selain keringat pasca lelah bekerja. Ga ada kegalauan melebihi galau habis berfikir…”

Quote acak yg entah bagian otakku yg menyusunnya. Memang kerja itu bikin bahagia, sedang berfikir itu menciptakan kegalauan tak ada habisnya.. mgkn dialami org2 setipe saya. Otak pas2 yg seringkali pahami sesuatu bukan krn pendidikn, tidak mudah paham akan pengetahuan.. otak2ku akan mudah paham ktika sudah pengalaman.

Alkisah sy bermain game.. stelah mencoba 3-4x baru bener2 paham bgmn kerja gamenya. Kdg berjuang di level yg sama berhari2.. aaakkkk!!!
Mungkin Alfa Edison trsenyum dlm kubur,”Gapopo pit, aq wae nyobo ping sewu baru iso..!”. Hehehe… maka Rosul lgsg dtg dibelakang Alfa Edison,”Iyo pit, Gusti Alloh hura ndelok hasilmu gawe pirang candi tp sepiro usahamu.. Gusti Alloh bersama org2 yg sabar..”
Yipppy.. seneng deh.. ga ada alasan lagi berkecil hati krn otak kecil.

image

Giliran si Descartes giliran cemberut..krn quotesnya lagi2 perlu revisi. “Aku bekerja maka aku ada..”
Mau lebih mantep lagi ada yg bilg,”Aku berkarya maka aku ada..”.
Klo yg trakhir mah, mgkn aku memang belum ada -___-‘

“Sesuatu yg belum kamu lihat belum tentu tidak ada…” quotes film kartun iki mirip sama isi bukune blackswan si Thaleb. Faktor2 yg blum diketahui sering kali diabaikan..
Tapi menurut seseorag.. hal2 yg trlambat lebih buruk drpd hal yg tdk dilakukan sama sekali.

Lalu  …. ada indikasi pikiran saya semakin galau memahami filsafat eksistensi.
Wis ta lah… “Aku bersyukur maka aku ada..” Mari kita hentikan dan lanjutkn dengan kopi lagi di lain waktu.

image

Memahami Make-UP

Aku sih bilang make-up itu rempong, temanku bilang make-up itu seni.
Aku bilang membuat citra diri itu rempong, temanku bilang membentuk citra diri itu kedewasaan.

Sebelum make-up, baiknya bersihin wajah dulu. Lalu pake foundation, lalu ada shading, lalu ada teknik membuat wajah yang kurang simetris jadi lebih simetris dan bahkan bisa membuat jerawat tidak tampak.. itu bisa. Wow.. mungkin ada banyak teknik lain untuk membuat cantik wajah seseorang. tentu saja aku tidak paham. selain teknik seperti pelukis menggunakan kuas, ada juga teknik seperti pemahat, bahkan teknik semprot2 seperti cat semprotan yang digunakan anak- sma waktu kelulusan. maaf aku tdk paham namanya.. (males nyari referensi😛 )

Untuk sebagian orang itu adalah seni, buatku itu adalah rempong.

Selain make-up fisik, ternyata di depan public terlebih di depan microfon atau kamera ternyata juga butuh make-up sikap atau Make-up perilaku. Entahlah.. Konon katanya biar tampak empuk suaranya, renyah, keluar inner beauty, biar tampak gagah. Biar tampak seperti pahlawan… atau tujuan praktis seperti agar dicintai rakyat. Hmm..

Untuk sebagian orang itu adalah seni, buatku itu adalah rempong.

Kenapa orang bersusah payah menjadi oranglain? Beginikah dunia orang dewasa? Apakah saya masih terlalu polos memahami hal-hal seperti ini?

Mereka bilang ini tuntutan peran sosial, saya bilang ini rempong.

(mungkin akan berlanjut, bersambung sampai saya paham… atau malah menjadi bagian dari mereka. )

Mencari Jejak Inspirasi (part3)

Anak-anak
DSC04777
Sebenernya tidak ada yang special ketika aku melihat anak-anak. Setiap anak sudah special dan mereka memang harus terus menjadi special dengan atau tanpa kelas Inspirasi. Tawa mereka khas, perhatikan dengan baik sejenak saja, senyum anak-anak itu memberi energy setiap kali kita memandangnya. Genap Sembilan bulan berhenti berhadapan dengan anak-anak korban kasus kekerasan belum menyembuhkan aku dari perasaan miris setiap kali melihat anak-anak. Dalam hati masih muncul kebiasaan berdoa.”Semoga anak-anak yang aku pandang ini tumbuh sehat, kuat menghadapi tantangan hidup. Semoga mereka diberi keburuntungan yang cukup hingga mampu menjadi baik”. Kenapa doa? karena tanganku sangat kecil, karena tubuhku terlalu lemah untuk bisa membantu mereka tumbuh normal hingga menggapai cita-cita mereka. Aku sadar tidak bisa berbuat banyak.. hanya senyum dan teriring doa.
IMG_20140927_093201

Kelas Inspirasi
Sadar sih dengan kegiatan ini yang merupakan menumbuhkan inspirasi beserta penguatan anak-anak untuk meraih cita-cita disamping tentu saja memfasilitasi semangat kepedulian dan keinginan berbagi masyarakat dari berbagai profesi. Tentu saja kegiatan ini bukan semacam panggung hiburan, meskipun salah satu caranya harus menarik perhatian untuk anak. Tugas ku memang hanya sebagai fasilitator, membantu mengelola kelas ketika para relawan mengajar. Waktu tidak banyak berhadapan dengan mereka. Hanya pengkondisian kelas, time keeper memastikan semua berjalan baik. Sesekali ambil foto.

Ada satu kejadian dimana anak kelas 1 & kelas 2 yang digabung menjadi sangat kacau. Aku buat mereka duduk melingkar, yess.. berhasil seperti biasa. Tapi ada satu anak yang sepertinya tidak bisa diam. Segera aku persilakan relawan pengajar untuk memulai sesinya, lalu aku tarik bahu satu anak yang tampak tidak bisa diam itu ke luar kelas. Si bocah meronta meminta masuk, teman fasilitator juga mencegahku. Aku bilang ke si anak,”Hallo.. dengerin kakak dulu, kamu boleh masuk tapi ga boleh rame dan bikin gaduh. Oke?”. Si anak tidak memperhatikan sama sekali, dan terus meronta ingin masuk. Aku memintanya menatapku, si anak tidak melakukanya. Baru aku sadar ada yang berbeda, rupanya anak ini yang dibilang kepala sekolah mengalami kekurangan kemampuan berkonsentrasi. Segera setelah menyadarinya aku peluk dari belakang, lalu aku minta dia tenang ambil nafas dalam.. dia bisa memahaminya dan mengikutiku untuk mengatur nafasnya. Setelah nafasnya cukup teratur, aku melepaskan dari dekapanku lalu aku pegang kedua bahunya menghadapku dan mengulangi kata-kataku,”Boleh masuk, tapi harus tenang dan memperhatikan dengan baik ya..?”. Si anak mengangguk walau matanya tetap tidak menatapku. Aku cukup puas dia tenang, lalu aku ajak tos dua kali.. dia tampak senang. Lalu aku menyilakan dia masuk.. meski tidak sepenuhnya diam, setidaknya tidak terlalu gaduh lagi. Yey!! *bahagia loh*

Beberapa anak memang membutuhkan perhatian lebih, berikanlah.. maka mereka akan memberikan lebih banyak dari yang kita harapkan. Mereka istimewa, mereka ajaib setiap kali kita tahu cara memperlakukan mereka. Siapa lagi yang peduli dengan kebutuhan mereka? Siapa lagi yang perduli kebutuhan tumbuh kembang mereka?

Aku ingat lagi ketika masih bekerja di bawah badan perlindungan perempuan dan anak, aku sering menyaksikan bagaimana anak-anak tidak mampu keluar dari belenggu kekerasan sendirian. Bahkan ketika orangtuanya cukup terdidik dan sejahtera bukan jaminan anak-anak tumbuh dengan baik. Akan kemana anak-anak itu mengadu ketika mereka butuh inspirasi, motivasi apalagi teladan sebagai pemimpin yang baik? Usia anak-anak belum memahami bahwa hidup adalah menghimpun kekuatan agar senantiasa bisa berbagi untuk sesama. Anak-anak memang bukan sekedar kertas kosong yang kita isi, anak-anak sudah memiliki bakat dalam dirinya, anak-anak adalah bibit yang akan berbuah dan menaungi kehidupan berbagi oksigen dan kerindangan dari dahan-daunnya. Mereka tetap butuh air, butuh pupuk dan butuh perlindungan dari hama. Siapa lagi kalau bukan kita yang peduli?

DSC04735

Kegiatan ini bukan semata tentang menunjukan profesi atau membawa balon untuk anak-anak, ini adalah kegiatan membangkitkan semangat kaum terdidik untuk lebih peduli lagi membagi pengetahuanya, membagi inspirasinya, membagi semangat pada generasi penerusnya sehingga anak-anak di pelosok negri ini bisa lebih bersemangat lebih tinggi lagi meraih prestasi.

Tugas orang terdidik adalah mendidik, itu aku sangat sepakat. Sedangkan slogan,”Sehari berbagi, seumur hidup menginspirasi,” agaknya berlebihan. Hehe.. Hal yang paling anak-anak butuhkan adalah kehadiran dan konsistensi keteladanan. Sejujurnya, sehari tidak akan mengubah banyak. PR kita sebagai orang yang terdidik masih melimpah.. tangan kita kecil, tubuh kita lemah, waktu kita singkat. Paling tidak sehari itu adalah masa estafet kita berlari, harus ada pelari estafet lain yang menjaga tongkat pendidikan agar terus melaju ke tujuan kita bersama. Kita tidak bisa melakukan sendirian, kita perlu lebih banyak tangan terulur, lebih banyak energy dan waktu yang lebih luang untuk dibagi kepada anak-anak bangsa, kepada generasi penerus negri ini.

Ayo bangkitkan lebih banyak hati untuk berbagi ketulusan… satu inspirasi tidak pernah sia-sia, karena perjuangan tidak pernah tanpa makna. Nyalakan satu lilin dan malam yang gelap akan segera terang.. sekarang giliranmu 
???????????????????????????????

Mencari Jejak Inspirasi (part2)

Pelaksaan Briefing Kelas Inspirasi Blitar tanggal 19 September 2014. Deg-degan karena bahkan saya sebagai fasilitator belum pernah ke lokasi rombongan belajar saya, pada saat itu juga pihak sekolah tidak dapat menghadiri acara ini. Hoho.. tenang, salah satu dari kita sudah pernah ke lokasi kug.
IMG-20140919-WA0014

IMG-20140928-WA0010
Bisa dibilang beruntung, pengajar yang datang hari itu cukup aktif sehingga kita mudah sharing tentang apa yang akan kita lakukan di hari Inspirasi. Perlengkapan acara, timeline kerja dan hari survey segera ditetapkan. Segera anggota rombel siap bekerja. Selama menjelang acara para pengajar dan juga fasilitator sangat komunikatif. Menurutku itu sudah jadi modal utama, karena beberapa hal yang tidak diharapkan sedikit-banyak pasti akan muncul. Misalnya salah satu fasilitator yang mengenal medan dan lokasi kegiatan diantara rombongan belajar kami tiba-tiba mengundurkan diri.. pukulan berat untuk kami. Bagaimana kami akan survive sampai ke lokasi? Bagaimana mencapainya? Kalau tersesat bagaimana?
Akhirnya, fasilitator yang bersangkutan kami minta bercerita lebih jauh tentang kondisi di daerah tersebut. Kata dia,”Daerah Wonotirto (kecamatan tujuan) itu seolah lebih jauh dari Australi.. ada gitu daerah Blitar yang jaraknya terasa jauh dan akan terasa tidak sampai-sampai.. ,”Jeng..jeng!!!”. semakin berdebarlah hati kami.

Persiapan dan perlengkapan hampir selesai menjelang hari survey. Perjalanan berliku, naik turun dan sesekali di antara aspal yang tidak terlalu lebar itu berpapasan dengan truk besar sehingga kita harus berhenti. Melewati hutan yang meranggas dan ketika diatas bukit kita berasa diantara jurang. Seram tapi juga indah pemandangan. Pengen berhenti dan berfoto tapi.. lebih baik tidak mengutamakan keselamatan. 15Km perjalanan masih bisa ditaklukan, sewajarnya jalan menuju ke pantai selatan. 5Km terakhir sampai melewati Sekolah Dasar Ngadipuro 04 jalan berbatu tajam. Sensasinya naik motor berasa naik kuda. Konsentrasi penuh karena jalan berbatu, berdebu dan lika-liku berbahaya. Lima kilometer berasa limaratus mil.. sampai di lokasi kita bisa banyak bersyukur. Horee Sampaii!!
IMG_20140927_093031

IMG_20140927_093348
Perkenalan dengan kepala sekolah, guru dan anak-anak berjalan baik. Melihat tiga ruang kelas siswa tampak cukup layak dan memang kelihatan baru. kami berkeliling dan mendapati kelas kecil, separuh dindingnya ditutup dengan bamboo serupa teralis. Komentar salah satu fasilitator,”Ya Ampun, yang ini mirip kandang ayam..”. yaps, renovasi sekolah belum sepenuhnya selesai. Bahkan entah fungsinya apa didalam kelas ada tong air yang besar diantara meja-bangku siswa. Plus, beberapa material seperti semen dan asbes yang akan dipakai juga masuk di dalam kelas. Wow..

Sehari sebelum hari Inspirasi persiapan telah 90% tinggal pastiin pak tukang balon. Tentang balon terbang. Menurutku pribadi sebenernya keberadaan balon terbang tidak terlalu penting mengingat lokasi yang akan menjadi tujuan konon lebih jauh dari Australi itu. Namun, salah satu pengajar meyakinkan saya bahwa tidak ada yang tidak mungkin dilakukan. Dengan medan seperti apapun, balon bisa menarik perhatian anak-anak. Apalagi anak-anak didaerah seperti itu pasti jarang sekali melihat balon. OKe.. kita bawa balon.

Hari inspirasi. Sejumlah 100 (+ bonus entah berapa) balon yang dipesan kira-kira 15 % lepas dulu terbang tanpa diminta, sekitar 15% lagi meletus ketika masuk mobil. Beberapa orang berkomentar bahwa balon-balon itu akan habis ketika sampai tujuan, tapi kami tetap optimis dan berapapun balon tersisa kita akan membawa balon untuk anak-anak Ngadipuro. Kami berangkat dengan keyakinan penuh bahwa balon itu adalah symbol semangat kami untuk berbagi inspirasi, menggapai cita-cita seberapapun sulitnya dan seberapa banyak orang yang bilang tidak mungkin. We’ll make it happen..
DSC04669

DSC04681

DSC04679
Sampai di lokasi pagi itu suasana cerah. Tampak baru satu-dua guru yang hadir. Persiapan sejenak, and here we go… apel pagi perkenalan didepan seluruh siswa, para pengajar siap dengan kostum dan perlengkapan sesuai profesinya. Tidak Cuma anak-anak yang takjub dan antusian dengan penjelasan pengajar, guru dan para fasilitator merasakan semangat yang sama pada hari itu.

DSC04716

DSC04746

DSC04721

Kedatangan relawan kelas Inspirasi sedikitnya memberi gambaran masa depan yang lebih baik untuk anak-anak Ngadipuro. Meskipun masih tanah Jawa, hambatan akses jalan membuat daerah Ngadipuro tampak terisolir dari kelayakan pendidikan. Guru-guru banyak yang baru datang sekitar pukul 07.30 WIB, anak-anak sudah tidak memungkinkan diajak konsentrasi menjelang pukul 11. Tidak ada guru seni, olahraga maupun guru agama. Pendidikan karakter dan teladan disiplin yang minim. Upacara tidak pernah dilaksanakan dengan alasan kondisi daerah yang panas, khawatir siswa malah banyak yang pingsan. Memang daerah ini termasuk rawan air, kering, panas dan debu sangat tebal. Sedikit lagi mirip gurun. Ini bukan Cuma masalah sumberdaya pendidikan. Semoga anak-anak Ngadipuro tetap bersemangat meraih cita-cita setinggi angkasa. Tidak hanya untuk pribadi siswa saja, tetapi juga untuk kesejahteraan sosial masyarakat Ngadipuro.
IMG_20140927_100130

DSC04760

IMG-20140930-WA0000

IMG-20140929-WA0021

IMG-20140921-WA0030
Terimakasih Ngadipuro 04, kita terbangkan cita-cita kita bersama untuk Indonesia tercinta🙂

Gambar

Mencari Jejak Inspirasi

Lahir dan tumbuh di Blitar, tidak membuat saya mengenal kabupaten ini dengan baik. Budaya urban telah membuat saya tumbuh didepan televisi. Kesempatana mengenal lebih jauh tentang daerah-daerah pelosok Blitar sangat sedikit. Lepas dari televisi, dunia saya bergeser ke dunia maya akibatnya banyak kecamatan yang namanya belum pernah saya dengar di Blitar. Wis, apatis banget. Saya yakin, hal yang sama banyak juga dialami teman-teman dari Blitar. Obrolan baru nyambung tentang isu politik, gossip infotaiment daripada tentang kondisi di daerah asal kami.

IMG_20140927_093348

 

 

 

 

 

 

 

Bergabung dengan Keluarga Kelas Inspirasi Blitar membuka mata kami lebar-lebar. Beberapa daerah disebutkan dalam rencana target pelaksanaan Kelas Inspirasi terasa asing. Di awal saya pernah mengusulkan SD tempat saya dulu belajar. Menurut saya, SD itu cukup butuh suntikan inspirasi. Ternyata di daerah lain yang diusulkan teman-teman lebih mengenaskan. Waktu itu saya sempat ikut berkunjung ke salah satu SD dan juga ke rumah Kepala Sekolah Gondang Tapen. Di SD itu siswanya tidak lebih dari 30 orang. Bapak Kepala Sekolahnya sempat terharu dan matanya berkaca-kaca menceritakan kondisi anak-anak di daerah tersebut. Kurangnya motivasi untuk mendapatkan pendidikan yang layak di tingkat dasar, apalagi ke jenjang yang lebih tinggi. Sebenernya daerah Gondang Tapen ini cantik dengan jejeran pohon pinus di pantai Jolosutro. Konon selain tempat wisata, daerah ini juga salah satu tujuan ritual mistik. Akses ke daerah sana selain jalanya berliku, naik-turun gunung juga aspalnya banyak yang rusak.

IMG_20140927_104017

 

 

 

 

 

 

 

Lebih dari itu pengalaman tentang daerah-daerah yang dekat tapi jauh dari pengetahun saya itu adal hal yang menyenangkan yaitu dipertemukan dengan orang-orang yang antusias luar biasa dalam berbagi. Tidak hanya teman-teman yang berdomisili di Blitar atau minimal lahir di Blitar, ternyata beberapa teman juga ada yang baru beberapa kali ke Blitar dan antusias berbagi Inspirasi di kabupaten ini. Setiap kali lelah menghampiri, atau muncul konflik personal yang sesekali membayangi, akan teringat pada semangat teman-teman panitia dan tentu saja pada anak-anak daerah pelosok Blitar yang menunggu Inspirasi dari para relawan pengajar.

IMG_20140914_142123

 

 

 

 

 

 

 

Dua minggu menjelang hari Inspirasi merupakan masa gelap. Perubahan waktu briefing, pemindahan tempat briefing menguji panitia. Salut panitia tetap kompak dan satu suara. Tanpa ragu terus melangkah, menyukseskan Hari Inspirasi. Pihak-pihak yang ingin membayangi panitia dengan kepentinganya, atau janji palsu pihak yang sulit ditemui sempat membuat panitia panik. Salut lagi panitia masih bisa ber-HAHA-HIHI.. Hal-hal yang menyakinkan kami adalah bahwa selama niat kami tulus dan langkah kita lurus pasti diberi jalan kemudahan. Dan Alhamdulillah.. hingga hari Inspirasi semua berjalan dengan baik. Yey!!

IMG_20140928_123358